Rabu, 03 Maret 2010

NDHUNG


Pengantar: Catatan ini ditulis oleh Ndung pada saat dia kira-kira berumur 13 tahun, sebab dia tidak tahu kapan tanggal lahirnya. Dia bergabung di rumah singgah Yayasan Merah Merdeka setelah beberapa tahun tidak sekolah dan hidup di jalanan. Suatu saat kami memasukkan ke SD. Setelah lulus SD lalu masuk SMP. Tapi di SMP tidak bertahan lama sebab tidak tahan dengan aturan SMP. Tulisan ini ditulis ketika dia masih SD. Sebuah pengalaman nyata yang diungkapkan dan tidak kami edit sama sekali. Saat ini aku tidak tahu dimana Ndhung berada.

Nama saya Ndung alias Iwan. Dulu saya tidak pernah ngamen. Waktu di perempatan saya lihat anak jalanan ngamen dapat uang banyak, terus saya sama kakak saya belajar nekad untuk mencari uang sendiri tidak menyusahkan orang tua.

Saya dulu ngamen di perempatan Sidotopo. Dulu disitu saya sendirian sama kakak saya. Terus waktu bertambah saya banyak teman. Terus disitu saya bilang sama kakak saya, saya mau cari uang sendiri jangan disuruh diajak pulang saja. Dan malam harinya saya bertemu berkenalan dengan anak yang bernama Rohim. Rohim itu dulunya ngamen di Ambengan. Disitu saya diperkenalkan sama temannya banyak sekali. Waktu hari sabtu saya diajak ke Taman Remaja untuk mencari uang disitu. Waktu itu saya masih malu. Tidak mau mencari uang. Terus sama dia saya diajari untuk nyari uang yang banyak. Dari situlah saya berani mencari uang sendiri.

Pas pada malam harinya saya ngamen sama Rohim bertemu dengan dua anak yaitu Amin dan David. Anak dua ini waktu itu saya ngamen sama Rohim, saya minta sama Mas Ismail, saya ndak tahu itu, saya belum tahu namanya dan saya minta, “Mas belikan soto Mas.” Terus dua anak ini bilang begini, “Nggak usah, nggak usah. Opo iki. Arek ngendi iki. Gak kenal aku mas. Ojok ditukokno. Elek iki mas.” Pas kata David, “Oh iyo. Raine eling kethek.” Saya diam saja. Namanya ndak tahu. Habis itu saya disuruh duduk, disuruh makan soto, dikasih satu piring sama mas Ismail. Dari situ saya mulai berkenalan sama Amin.

Pas David itu saya diperkenalkan sama Amin, terus waktu itu Amin musuhan sama David. Terus gibeng-gibengan. Saya ikut gibeng-gibengan. Terus dari situ saya sama Amin, Rohim ke Tunjungan Plasa. Disitu saya pertama itu malu cari uang. Terus habis itu ada anak TP perempuan sama anak kecil satu. Saya itu gini,
“Mbak boleh saya cari uang.”
“Oh boleh dik asal jangan resek.”
“Ya mbak.” Terus teman saya sama Rohim itu resek, bilang gini.
“Mbak piro mbak sewane mbak, onok koncoku sing arep nyewo.” Mbak itu langsung kaget.
“Sopo sing ngongkon ngono-ngono.”
“Iki mbak koncoku .” Amin terus menghindar dari saya.
“Ndak tahu, ndhak tahu saya mau nyari uang.” Terus mbak itu mendekati saya
“Koen ngomong opo le.”
Saya bilang, “Bilang apa mbak? Saya cari uang.”
“Koen iku nek golek duit sing nggenah cangkeme.”
“Lho wis nggenah iki mbak. Aku gak ngomong opo-opo.” Terus bari ngono mbak iku ngomong maneh
“Wah koen iku sik cilik wis weruh sing gak genah-genah.”
“Lho aku ngomong opo mbak?”
“Iki koncomu ngomong jare koen kape nyewo aku.”
“Gak mbak. Inalilahi mbak.” Terus bari ngono mbak iku olok-olokan karo aku. Terus tukaran. Dia bilang ke temannya. Saya dipukuli. Amin digibeng sepisan semaput. Terus Rohim dikejar sampai Joko Dolog. Dipukul sampai tangannya cuklek. Habis itu saya digawe santapan. Malah disantap wong gedhe. Amin diguyang banyu. Saya bilang,
“Iki mbak gak semaput. Mbak guyangen sing akeh.” Habis itu Amin sadar. Terus tidur lagi pura-pura semaput. Saya bilang, “Jejeken ae mbak.” Amin dijejek terus bangun dan bengok-bengok, “Aduh tolong-tolong gak salah aku Lek,” habis itu saya bilang “Min koen ngomongo Min. Aku engko sing kenek. Dhuduk aku Rohim.” Terus dia bilang begini
“Awas koen mbak yo. Koen ketok ndhuk Delta tak pateni koen mbak,” terus mbaknya bilang begini
“Saya ndak takut sama temanmu. Aku juga punya teman.” Terus habis itu waktu itu Rohim tidak ngamen selama satu tahun. Terus saya sama Amin ngamen ke TP. Cari uang. Balapan terus. Balapan itu saya disindir sama Amin. Mesti Amin kalau kalah nggondhok, nangis. Kalau Amin dapat banyak saya diiming-imingi. Saya diam saja.

Terus Amin bilang langganannya di Gramedia banyak yang menyemirkan. Saya nggak punya semir. Saya bilang gini, “ Min nyemir sama saya, Min. Saya tidak punya semir.”
“Ya.” Katanya. Terus sampai di Gramedia saya ditinggal. Akhirnya saya ke TP. Saya cari orang, “Om belikan saya semir om.”
“Buat apa dik?”
“Buat nyemir om. Ndhak punya uang.”
“Ya udah.” Saya ngambil satu. Saya mengambil Kiwi. Terus saya kok malu nyemir. Kok ndak sama dengan Amin. Terus ada orang tanya saya,
“Dik-dik nyemir dik,”
“Oh ya Mas. Berapa mas?”
“Lho kamu berapa?”
Saya ngawur, “Rp 5000 mas.”
“Yo wis gak opo, semiren sing resik.”
“Yo mas.”

Habis dari situ saya berani mencari uang sendiri. Terus Amin habis dari Gramedia selalu pamer, “Satus ewu.. satus ewu.” Aku cik iri. Bari ngono ndhik parkiran kok rame rek. Saya mikir gitu. Saya dapat uang banyak. Gantian saya ngiming-ngimingi Amin. “Rongatus ewu.. rongatus ewu.” Terus Amin ngomong gini,
“Ndhung, bareng koen ambek aku Ndhung, aku kok gak oleh duit Ndhung.”
“Gak koen iming-imingi ndhik Gramedia?” terus Amin nggondhok tak tinggal nok nggone kakus. Dhe’e gondhok terus njaluk tulung ndhek nggone satpam. “Lek golekno koncoku lek,” sampek ditelpon ndhuk ngone anu, suara-suara pendengare TP. “Tolong yang namanya Ndhung ditunggu temanya yang namanya Amin di informasi lantai 3.” Saya pura-pura tidak mendengarkan. Saya keluar lagi. Habis itu Amin ke Mitra ketemu saya, katanya,
“Ndhung ojo tinggal aku Ndhung. Aku tobat Ndhung karo koen Ndhung.”
“Yo Min wis koen ngamen ambek aku.”

Habis gitu Amin minggat membawa game watch nintendo. Saya tanya, “Min koen kok nggowo game wacth iki tuku nek endi?”
“Aku minggat. Menengo bapakku gak eruh. Pusing aku ndhek omah. Oleh akeh, oleh tithik diseneni. Minggat ae aku.”
“Engko aku disalahno bapakmu Min.”
“Gak ngurus aku.”
Waktu malam saya diajak Amin, “Ndhung melok aku Ndhung”
“Lha po?”
“Wis ta la manukmu ngaceng koen.”
“Lha po?”
“Mbalon.”
“Lho mbalon Min?”
“Wis ta enak-enak koen. Manukmu abang koen.” Terus saya dengar itu saya mau.
“Tapi aku gak duwe duit Min. Duwekku wis tak tabung.”
“Wis ta tenang. Tak selangi pitung ewu.”

Terus Amin sampai di jembatan Delta Amin bilang gini, “Yan sayangku. Yan Ono pasienku Yan. Ingin anu ambek koen Yan.”
“Lapo iki Min,”
“Wis ta mlebuo,” terus setelah itu saya diajak sama mbak itu. Nggak tahu saya disuruh gini gini.
“Uh nggak enak rek rasane. Manuk guatel.” Setelah itu saya tidur di patung Joko Dolog. Di warung Sedap Terkenal saya tidur disitu. Habis makan dua piring terus saya tidur. “Min turu Min kesel.”
“Yo turu.”
Paginya saya ditinggal. Uh Amin ninggal. Awas yo Min. ketok ndhek TP tak iming-iming telung atus ewu koen. Setelah itu bangunnya tangan saya menthol sampai sekarang. Tapi nggak seberapa. Alhamdulilah sekarang sudah nggak seperti dulu. Dulu menthol sampai kaki. Sampai TP saya masih garuk-garuk terus. Amin ndhak tahu ketemu bapaknya di Delta. Bapak dan ibunya sama adiknya semua datang naik becak. Amin disiram air dan dithutuk sama aqua. Terus Amin teriak, “Ampun pak.. ampun pak.. aku gak minggat maneh.”
“Koen arep dadi opo minggat-minggat. Wis dikek’i omah arepe dadhi mbambung yo. Ayo mulih-mulih.” Habis itu aku diseneni, “Le ojok ngejak-ngejak Amin le.”
“O nggih pak. Gak eruh pak.” Aku wedi diseneni, akhiri aku meneng ae.

Akhirnya Amin setahun nggak ngamen. Aku ketemu lagi di Delta. Aku dikandhani Joyo,
“Ndhung onok Amin Ndhung.”
“Wah ojok guyon rek.”
“Sumpah deloken tha.” Terus aku melihat Amin. Lho Amin kok jadi begini. Wajahnya menjadi moyong. Terus aku bilang gini, “Min lali ambek aku Min.”
“Sopo koen.”
“Wah yok opo rek. Aku sing ndhuk TP lho. Rong atus ewu-rong atus ewu.”
“Ooo.. Halo bos ketemu meneh. Single tha”
“Wah gawat rek. Cekelane HP. Percoyo rek. Kalah ae. Yok opo Min kabare.”
“Uh enak. Model saiki. HP tak dhol.” Habis itu saya diajak Amin ke WTC. Saya ketemu sama Robert sama adiknya. Mentereng. Saya dikompas setiap harinya seribu. Saya sama Rohim diberitahu.
“Ndhung lapo koen kok gelem ngekeki duit.”
“Lha opo.”
“Itungen nek sedino sewu-sewu piro koen nek seminggu.”
“ Iya ya. Mene nek njaluk tak santap.”
“Ojok sik. Nek dijak single lawanen.” Habis itu anaknya datang sama temannya tiga. Terus dia bilang gini, “He le njaluk duweke sewu.”
“Iyo mas iki.” Terus habis saya kasih saya kasih anteman sekali. Tapi adik’e gak trimo,
“Opo koen gak trimo.” Saya diantem sekali. Ceprok. Saya diam aja. Setelah itu Rohim lari mencari pentung.
“Him penthungen Him.” Aku dikroyok anak tiga. Lambeku bendhul. Motoku ajur. Setelah itu anak itu lolos. Aku keluar dari Delta diajak Joyo ke jembatan. “Lho iki lak jembatan nggone Amin mbalon.”

Habis itu besoknya saya memang membuat resek. Ada gledekan tukang batu tak colong. Orangnya tanya, “Endhi gledekanku le.”
“Gak eruh Mas.”
“Balekno tha cung gledekane.”
“Gak eruh aku mas.” Habi itu Rofiq bilang gini.
“Arek ini disantap ae.” Saya dengar. Lalu Joyo bilang gini
“Ndhung gak wani? Santapen ae Ndhung.”
“Tenang ae Yo. Opo jare engko ae.” Lalu saya bilang, “Opo koen Fiq. Koen ngajak single tha?”
“Lho opo koen gak trimo ta Ndhung.”
“Ayo nek jembatan.” Sudah di jembatan langsung saya tonjok ae. Lambene nyonyor. Adiknya ikutan datang bawa kayu. Adiknya tak tronyok munting. Untung ditulung. Nek gak ditulung itu pasti mati. Habis itu saya sampai disitu dan lama nggak ketemu anak dua itu. Saya ngamen di Gubeng dan ketemu dengan Pak Joko, Dian, Luis, Danang, Bu Tik, Riki. Pokoknya banyak kenalan di Gubeng sampai saya nggak pernah pulang. Lha sampai saya dimarahi ibu saya. Saya lalu mikir. Sebetulnya saya harus mikir sekolah saja.

Waktu saya ngamen ke Darmo saya lihat anak ngamen. Dari itu saya berkenalan dengan anak yang namanya Rahman. Saya diajak
“Ndhung melok aku nok yayasan.”
“Yayasan endhi Man,”
“Onok wis tha. Enak-enak koen gak kiro ilang dhuwitmu.”
“Temen tha Man.”
“Iyo wis.” Habis itu saya diajak naik sepedanya Rahman. Terus saya bilang gini,
“Man mana yayasannya?” Saya ditipu sama Rahman.
“Nomornya berapa?”
“Golek ono nomor 76.” Ternyata bukan. Gak taunya nomor berapa saya nggak tau. Tapi saya melihat Rahman kok masuk ke sini. Saya ikut saja. Terus saya ketemu mas-mas pengurus sana. Lalu saya ditanya
“Dik kamu anak mana?”
“Saya anak Delta mas.”
“Namamu siapa?”
“Endhung.”
“Lho kok kamu tahu sini?”
“Saya diajak Rahman. Mas boleh saya tidur sini.”
“O nggak apa-apa kamu tidur sini.”
“Setiap hari nggak apa mas?”
“Nggak apa.”
“Gak ilang mas?”
“Gak. Aman-aman kok ndhok kene.” Habis itu paginya saya berkenalan dengan romo Gani. Romo Gani bilang begini,
“Iki arek endhi rek kok lucu ngene. Gak tumon kethok.” Terus bilang sama mas Anton. “Ton, Anton.. ini siapa ini.”
“Anak baru mo.”
“Anak baru kok gak tau kethok. Kok eling wong Flores.”
“Biasa mo wong ambengan.” Terus habis itu saya disuruh mas Anton kenalan sama Romo Gani dan mbak Tantri.
“Ndhung kenalno Ndhung. Iki Romo. Iki mbak Tantri.”
Saya ditanya sama romo, “Jenengmu sopo le.”
“Jenengku Endhung mo.” Terus ditanya sama mbak Tantri
“Namamu siapa dik,”
“Endhung mbak.”
“Darimana?”
“Dulu rumah saya Mbulak Banteng. Terus saya belajar cari uang sendiri. Belajar mandiri.”
“Lho kamu kok bisa sampai disini?”
“Diajak Rahman. Nggak tahu katanya nginep di yayasan uang saya aman. Kalau dijalan uang saya ilang terus mbak.”
“O nggak apa kalau tidur sini. Aman kok.” Terus sejak itu saya setiap dari ngamen pulang ke yayasan. Saya nyelengi. Dari itu kok ada banyak teman disini saya sampai malu. Saya lalu tanya
“Mas kok banyak teman.”
“Gak opolah. Namanya yayasan. Mesti wong sewu tak lebokno ambek aku. Sing penting dihibur.”
“Yo wis lah mas. Sakarepmu.” Terus anak-anak. Dulu sama pengurus kalau ngamen kalau jam 10 belum pulang, kalau mau tidur disini nggak boleh masuk. Terus saya takut. Wah saya tidur di yayasan jam 10. Pulang dari Delta. Nggak apa dapat uang sedikit. Terus kok anak-anak masuk jam 3? Saya ketemu Akip di Irba saya tanya,
“Kip nggak pulang Kip. Katanya masuknya jam 10.”
“Nggak apa.”
“Lho nggak apa Kip.”
“Nggak apa kok.” Udah besok saya masuk jam 3 aja. Katanya Akip
“Pokoknya jangan rame-rame nanti dimarahi sama tetangga sebelah.”
“Ya Kip.” Saya tanya Akip. “Lho Kip kamu ada apa disini?”
“Nggak ada apa-apa. Cangkrukan.”
“Lho Kip disini banyak bancinya Kip. Nanti anumu bisa disedot.”
“Nggak apa-apa.”
“Ya udah.” Terus saya ngamen. Keliling. Pertama saya ngamen di Delta. Terus saya ketemu diskotik Cangkir. Terus saya cari uang dan saya dapat langganan perempuan. Cantik-cantik. Seksi-seksi. Terus saya tanya, “Mbak sampean ayu soko apane mbak?”
“Wah koen iku sik cilik le. Gak usah eruh urusane wong gedhe.”
“Eh sopo eruh engko bojoku nurun sampean mbak.”
“Gak opo nurun aku. Enak. Pokok e siji ojo ngombe.”
“Gak opo mbak. Pokoke nurut sing lanang ae mbak.”
“Sip.. sip.” Terus dari situ dapat uang banyak terus. Habis itu saya ngajak teman saya. Kasihan teman saya setiap hari tidak dapat uang terus. Saya ajak kesitu. Terus saya disitu ngajak teman saya banyak. Luis, Joyo, Amin, Gotri, Andre, banyak pokonya sama anak Gubeng. Habis itu lama tambah lama sama petugasnya Cangkir yang namanya Rizal bilang gini. “Ayo ngalih-ngalih. Gawe resek ae iki.”
Terus saya bilang gini, “Lik lik aku golek duit gak golek resek. Sing golek resek palingo sing ngombe kene Lik.”
“Lho koen mbantah?”
“Gak mbantah Lik. Tapi nek sampean ngantem. Ngantemo. Pokoke sing kuasa sing mbales.” Terus orangnya langsung minggat. Besoknya dia lapor ke polisi Tegalsari.
“Pak anak ini diusir aja pak.”
“O nggak apa-apa.” Saya nggak takut. Tapi tambah lama tambah lama polisinya bilang begini, “Dik jangan disini dik nanti kamu ketangkep sama teman saya.”
“Iya pak. Tapi saya nggak nggawe resek pak.”
“Gak oleh dik. Iki wong mendhem le koen tak kandhani. Umpamane koen kesenggol sithik ae koen diantem.” Habis itu saya kenalan sama Edo. Edo itu bosnya Luis.
“Mas minta uangnya mas.”
“Gak ono dik. Koen njaluk bir tha?”
“Gak mas sepurane mas. Aku gak doyan bir.”
“Yo wis njaluk piro koen.”
“Aku nek iso njaluk rong puluh.”
“Iki tak kei sepuluh ae. Dhumen.”
“Yo mas suwun.” Habis itu saya kenalan sama mbak Sisca. Mbak Sisca itu penyanyi pendampingnya DJ Iwan. Ketemu saya senyum terus. Saya sampai igit-igit nek ketemu. Munggo’o saya jadi adiknya senang saya. Terus saya cari uang di Cangkir. Saya njaggakno mencari uang di Cangkir. Di Delta saya nggak senang lagi. Tapi polisinya kok tambah banyak. Petugas Cangkir menyewa anggota ABRI. Saya dikeplak.
“Ayo le nyingkir le,”
“Lho apa salahku pak?”
“Ayo nyingkrih. Ojok nglaman-nglamak koen. Aku iki ABRI.”
“Lho pak sampean ABRI tapi ndelok salahne pak. Aku gak salah.”
“Lho koen nglawan.”
“Yo wis pak aku ngalih. Sepisan iki sampean ngeplak. Loro meneh Engko tak laporno uwongku.”
“Koen dhuwe wong nok pengadilan tha?”
“Dhewu pak.” Besoknya saya ngajak teman saya Erik. Teman saya Erik dipegang. Tapi nggak dipegang sampai Tegalsari. Dilepaskan di Darmo. Habis itu saya mulai takut. Mulai takut. Sekarang saya mencari uang di Cangkir itu sembunyi-sembunyi seperti tikus mencari mangsa nggak berani sama yang punya. Gak enak rek. Terus saya menemukan lagi Carefour dan Pakuwon. Terus saya menjajal disitu. Ternyata disitu juga tidak enak, sebab dimarahi sama satpamnya. Saya tidak tahu lagi harus mencari makan dimana. Gak enak kalau harus terus meminta di rumah singgah.

0 komentar:

Posting Komentar